Jumaat, 22 Julai 2011

Epik Baharu Di Sana, belum akhir...

Sudah lama diku pulang dan kini kembali dengan satu posting. Mungkin ada yang tertunggu-tunggu kehadiran aku. Sebenarnya, aku mencari kehidupan abadi setelah tamat belajar di kota pesat. Kini aku berada di Pulau Pinang sambil mencari keterampilan ayat-ayat terperinci yang memungkinkan aku berfikir tentang dunia dan segala kewujudan. Mungkin ini adalah kali terkahir kita bertemu di blog ini, karya-karya posting dahulu sudah aku padamkan. Hanya yang tertinggal beberapa judul posting yang aku rasa sesuai untuk dikekalkan di sini. Mungkin posting ini memberi aku maksud tersirat akan kehidupan silam dan kini.

Aku sudah mula membina kehidupan di kampung halamanku di Pulau Pinang, dan mula mencari keindahan dan rezeki di sana.

Sambil-sambil itu juga menulis di waktu yang hampir kesenangan sekitar jam yang berputar. Bumi yang menjadi sakti ketenangan dan pencarian.

Laman ini akan dinoktahkan disini sahaja, kepada pembaca setia ... anda mungkin akan tercari di mana hilangnya diku? Aku berpindah ke sebuah laman yang berbunga. Bunga Raya namanya. Aku akan mulakan satu kehidupan baharu di sana. Akan pastikan ramai anak bangsa di negara ini akan lebih menghargai kewujudannya sambil menatap ceritera abadi.

Kepada mereka yang senantiasa jejaki laman ini, selamat tinggal dan jumpa diku di seberang sana di dalam sebuah kehidupan baharu.

"Terpancar sinar, janganlah tutup mata,
bukalah jiwa serapkan sinarnya,
dengarlah suaramu di dalam dada,
maka mata itu akan kembali memantul
sinarnya pada mereka".

Salam, S.Tuahada. Aku ke sana bukan meninggalkan sini, kerna aku diberi amanat dunia untuk melaksanakan dunia ini dengan sempurna sebelum kedatanganya sia-sia mengeringkan dedaun yang tak dijaga.

Khamis, 15 Oktober 2009

KEMBALI BULLAHFIDAH BERBICARA


TANDA HORMAT AL-FATIHAH Tujuh hari diam tidak berbicara.
"Sebelum aku mula baca, aku hormati roh aku disisi dan di mana-mana roh lain ia sedang perhatikan aku".
(MANUSIA MASA DEPAN Siri ke - 9)
ZAMAN PERALIHAN MODEN untuk ke - 2016.
TUJUH hari diam, sunyi tanpa suara blog ini. Ini hari kembali berbicara. Ini bukan kerana tidak ingin untuk menurunkan kata-kata. Ini tanda hormat kepada arwah ayah sahabat pemilik blog ini. selama seminggu, telah jauh meneroka. Kesibukan menyiapkan kerja PeTA dia, memikirkan hal-hal alam semesta, menjelajahi masa dan memberi izin doa seminggu untuk insan yang pulang ke Ramahtullah. Dia masih menunggu bukti dan kenyataan manusia masa depan. Dia masih ingin melihat betapa jauhnya dapat dia pergi. Di mana tanah dan di mana angin akan dia langkah, kemudian berdiri. Buktinya, manusia yang membaca blog ini secara tidak langsung akan berhubung bersama manusia masa depan yang mungkin menepati jiwa dan pemikiran hinggakan mereka yang terpilih turut menerokai dunia masa depan. Pembaca blog ini akan bersamanya menerokai mimpi jam 4 pagi hinggakan subuh sukar menjelang dalam diam, di luar sinar mentari pagi menunggu pulang bersama diri. Selewatnya mata telah menaiki layang-layang. Tali mula dilepaskan. Setinggi angin membawa layang-layang itu, maka sekecil semutlah dilihatnya. Menjelejah di sebuah tempat yang tidak dikenali. Di sudut kiri, pokok besar menjadi teduh bulan. Satu lorong kecil menghubungkan bandar ke sebuah perkampungan Melayu. Di hujung jalan sambil menoleh kanan, ada sebuah perkuburan melayu. Ada tiga batu nisan dapat aku kesan jelas, masing-masing bertarikh 1209, kemudian 31 Syaaban 1957, dan satu lagi batu nisan bertarikh 12 Jan 2016. Aku mengelilingi kawasan kubur, banyak lagi batu nisan dikuburkan pada tarikh 2016. Di satu sudut, ada satu batu nisan condong mengufuk ke arah timur laut, berbentuk piring. Di atas itu ada satu kertas. Dia berani mengangkatnya kemudian membaca. Tertulis ayat-ayat sedemikian. Tuahada, engkau perjuanganku. Tapi, aku pergi sebelum kamu. Izinkan aku memohon segala kemaafanku sebelum nafasku henti nanti. Ini bukan mimpi, teruskan perjuanganku dan buktikan kepada manusia di bumi tahun-tahun ketahuan di mana emas menjejak tanah, lebur hancur kepanasan melukis sebuah minpa pemimpin terakhir di negara. Tuah, ini cabaranmu dariku. Izinkan aku meletakkan nafasku kepada Bullahfidah yang memberi tugas pada kita. Manusia terlalu kuat menentang kita, tuah sekali lagi maafkan aku. Surat itu terbakar setelah ayat terakhir disuarakan dalam hati yang membaca. Latar bertukar wajah, aku berada di sebuah bandar. Tidak ada kereta. Sunyi. Aku memerhati dan tidak bersuara.Sekitar bandar, beberapa buah rumah tumpangan. Ada penjaja menjual air, buah dan menjual daging. Daging yang dilihat bukan kambing, ayam atau ikan. Terlihat, tapak tangan manusia, lutut dan tapak kaki yang digantung untuk menunggu pembeli datang. Di kiri, ada bangunan tertulis Motel. Ada gadis di hadapan menjaga pintu masuk. Gadis itu tidak berbaju. Memakai skirt pendek tanpa baju, senyum padaku. Memberi tanda hormat, menunduk kepala padaku. Aku melihat mereka dan bertanya. Di manakah tempat ini? mereka menjawab, inilah tempat pelacuran. Datangnya seorang lelaki dalam lingkungan 40 tahun, Melayu berbaju korporat melangkah masuk. Menghulurkan RM10 kepada gadis satu lagi yang menjaga pintu. Gadis itu bertanya, mana isteri kamu? kata lelaki itu, dirumah menjaga anak. Lelaki itu melangkah masuk pintu, dan menaiki tangga mengarah ke kiri. Aku kemudian melihat lelaki itu, Aku pun mula mengundur diri, gadis berdua itu balas padaku "Selamat menziarahi kami, maafkan kami semua, inilah zaman kami". Aku diam, hanya senyum dan beredar dari situ. Melihat sekitar kawasan, banyak bangunan berbilik, tingkap buka, ramai gadis menjerit dan ada yang melontarkan suara sumbang mengheret nafsu lelaki ke arah keharmonian dunia mereka. Ini zaman mereka, tidak dapat pertikaikan. Sekitar kawasan ramai gadis-gadis menunggu masa dicengkap nafsu jalanan, nafsu yang bakal menjadikan lelaki daging makanan. Setiap lelaki yang melangkah masuk rumah pelacuran tidak akan pulang ke rumah menemani keluarga. Mereka akan kecai satu per satu di Motel, rumah tumpangan, dan bilik cinta lewa. Gadis-gadis ini akan memotong daging lelaki dan dihulurkan di satu lobang menyambungkan ke sebuah tong. Tong itu kemudian akan diangkut dari jalan belakang dan kemudian dijual di pasar. Aku melihat suasana ini semakin dan mula takut, namun setiap manusia yang lalu di sana akan mengangguk kepala depan aku, dan senyum. Aku diam dan membalas senyuman mereka. Kemudian aku berjalan keluar dari kawasan itu, di depan ada sebuah pekan. Ramai lelaki sedang bersuka ria, di pintu gerbang utama ramai wanita yang berjalan masuk. Ada seorang gadis cuba melarikan diri ke arah aku, meminta tolong. "Tolong, aku ingin pulang! Tak nak!". Aku tidak boleh menolong mereka, kerana itu bukan zaman aku. Andai aku tolong, maka masa untuk aku pulang akan sekat dan tak terbuka ruang masa. Lelaki-lelaki (7manusia) itu menarik gadis itu, menanggalkan seluar, baju dan kemudian di bawa ke sebuah bangunan. Aku memasuki gerbang pintu besar itu, penjaga itu ialah lelaki gagah. Beberapa gadis masuk kawasan itu, senyum dan gembira seolah-olah mereka suka akan tempat itu. Gadis-gadis ini akan masuk dalam bangunan itu. Sekitar pekan itu, menjual daging-daging gadis. Mereka yang menjual itu ialah lelaki. Aku tidak sempat memasuki bangunan kawasan lelaki itu, kerana sudah cukup masa aku pulang. Andai aku masuk, barangkali aku tidak akan keluar dari kawasan ini. Matahari sudah semakin hampiri. Aku kemudian keluar dari kawasan itu dan terus mencari sepohon pokok redup dan besar. Menunggu bulan melangkah sebiji bintang. Setiba saat kedua dalam 60 saat, aku pulang ke tempat asalku. Aku terus sedar dan melihat diri aku. Ketakutan itu membawa satu petanda manusia masa depan untuk zaman ini akan saling makan memakan sesama sendiri tidak kira taraf, dan keluarga. Asalkan gembira, maka bolehlah mereka bertindak perlakuan mereka. Barangkali, akan datang manusia zaman aku akan semakin pupus dan menunggu masa peralihan zaman di mana manusia baharu akan membersihkan mereka semua hinggakan pupus di atas bumi ini. Kepercayaan kepada tuhan, membawa erti amat besar kepada negara. Andai tuhan tidak berbicara bersama pemimpin dan manusia, rakyat tidak akan mengikut perasaan membawa diri ke arah kegelapan. Sanggup demostrasi di jalananan kota. bising dan menggugat tanpa mengira keburukan yang bakal menimpa. Apa yang mampu mereka lakukan ialah mendorong nafsu ke arah sifat ketidak sempurnaan kurniaan jasad manusia. Undang-undang wujud, tetapi mana letaknya ketuhanan setiap insan? Hanya tahu memakai selipar di hari hari hari hari dan hari tanpa kira status, kepelbagaian tetapi bila datangnya bencana dan perkara yang rasanya sukar tetapi boleh diatasi, mereka tidak sesekali ingin menggunakan akal bijaksana mereka untuk laksanakan secara mentaliti. Mereka keluar berarak, mengorbankan jiwa insan mulia, kanak-kanak dan perempuan yang mengandung. Inilah sisa rakyat, sisa manusia yang akan dibersihkan pada penghujung tahun 2012. Manusia ini akan mula memberontak kerana pemimpin tidak menjaga lingkungan peta sebesar tapak tangan, hal ini bukan salah pemimpin tetapi rakyat yang alpa pada semangat ketuhanan. Mereka berdoa, mereka masuk tokong, mereka masuk kawasan suci, bila melangkah keluar tidak adapun mereka pun dapat aplikasikan. Di mana letaknya ketuhanan? Namun, ada sebahagian besar manusia yang tahu, tempat letaknya ketuhanan dan mereka mula berbicara sementara menunggu masa. Masa itu yang menjadi senjata mereka mengalahkan pembersihan sisa manusia. Yang tinggal hanya mereka yang mampu mendidik dan bersyukur alam Maha Pencipta. Aku meneroka sedalam-dalam alam berbicara, aku melihat semangat manusia di tapak dahi bercahaya, di atas gunung sebuah gua mendidik ilmu pusaka, aku turuni bersama saka. Di sana dalam diri perlukan satu minda yang akan bersatu mengukuhkan aku dalam diam berbicara, dia insan menemani, dia insan yang aku perlu untuk terus berbicara, Itisamlas ... aku menunggu diri engkau tampil ke hadapan untuk kita terus ke sebuah dunia masa depan. Mindamu jujur untuk aku tidak hilang cahaya, melebarkan aura setiap jalan ke laluan lelapan mata. Manusia Masa Depan memerlukan kita untuk bersatu bersuara dalam diam kita memegang prinsip keturunan.

"Sejarah membuktikan erti masa kini,
masa kini mencipta masa depan,
andai manusia alpa, sejarah musnah tanpa bicara,
tiada beza dulu, kini dan kemudian". -...*.^^-

Rabu, 7 Oktober 2009

AL-FATIHAH




MANUSIA MASA DEPAN BERTUGAS MEMBERSIHKAN SISA MANUSIA.
"Sebelum aku mula baca, aku hormati roh aku disisi dan di mana-mana roh lain ia sedang perhatikan aku".

MANUSIA di bumi semuanya telah mati, dan hanya meninggalkan lebihan jasad yang perlu dibersihkan. Mereka adalah sisa kepada Manusia Masa Depan. Sisa ini ialah bayi-bayi yang dilahirkan, kemudian membesar menjadi manusia yang bertemankan jasad nenek moyang yang pernah agung dengan segala kebesaran ilmu. Sisa ini perlu dibersihkan secepat mungkin sebelum hari kiamat. Manusia Masa Depan kini sedang berusaha membersihkan sisa-sisa di serata dunia. Manusia tidak seharusnya melahirkan anak lagi kerana sudah tiba masanya untuk mula berdoa. Manusia tidak sewajarnya melihat cucu-cucu mereka menderita, dan manusia harus lihat dunia masa depan dan bukan hanya generasi dan abad yang mereka tinggal, bertempat. Ramai manusia yang sudah tidak perlu digunakan lagi di negara ini, dunia ini dan boleh dikatakan berzilion-zilion manusia harus dibersihkan secepat mungkin. Akan datang satu bencana akan melanda 'aisyalam-petikan www.gapurabicara.blogspot.com ' dan peristiwa dan malapetaka ini amat pelik sehingga para pengkaji cuaca tidak tahu datangnya dari arah mana ia wujud. Kilat sepantas cahaya menyambar bukit, terbelai luas hinggakan penduduk bandar yang wajib ditentukan bersih akan dibersihkan sekaligus. Segolongan manusia akan selamat kerana diselamatkan. Kilat ini berlanjutan bersama guruh, hinggakan sukar manusia sempat bersembunyi. Air laut bergelora menutup pantai, dan kawasan terdekat, manusia wajib dibersihkan akan terpanah kilat.

Kini, gadis-gadis telah meninggalkan jasad, laki-laki telah meninggalkan jasad, ada jasad dilindungi kitab tetap dipanah kilat kerana sukar untuk dijilat, Aku masih kekal tidak meninggalkan jasad kerana dia, kerana aku tahu tanggungjawab dia sebagai penulis masa depan. Sehingga selesai tugas aku dan manusia masa depan, dia turut akan meninggalkan planet ini tidak lama lagi. Manusia Masa Depan menghantar jiwaku untuk melakar mimpi setiap manusia kini. Anak-anak, bayi-bayi harus diberhentikan. Mereka menangis kerana tidak ingin lihat dan tinggal di dunia ini lagi. Dia menangis hari ini, bila mendengar salah seorang ayah sahabatnya, atau dilukiskan sahabat teman tuahada/aku dan bukan dia yang berbicara. Ayahnya sudah meninggalkan dunia ini, dan pulang ke syurga. Al-Fatihah, dan ucap takziah kepada arwah ayahnya. Setelah itu, datangnya satu himpunan ilham bila dia mula memanggil aku. Aku dari jauh sedang bermesyuarat bersama kalian Manusia Masa Depan segera pulang kepada tuan aku. Datangnya dia, sedang menitik air mata dan aku pulang menemaninya. Sahabat ayahnya sudah pulang ke syurga pagi jam 10 bersamaan 7 Oct 2009. Aku tahu, walaupun pernah dibicara bersama kawannya, dan walaupun aku pernah berbicara bersama kawan dia, aku turut simpati. Duhai sahabat aku, dia akan temani ilham dan bicara hidupmu, kekalkanlah jiwa dan sabarmu demi waktu yang sudah tentu.
-Bullahfidah berbicara-


"Setiap manusia harus dipulangkan demi waktu kebesaran,
andai manusia dipulangkan tiada turunnya ilmu dan agama,
maka manusia itu lahir sia-sia. Tiba masanya, manusia lain akan dibersihkan tanpa kala." -Sellumdiah-

video

Isnin, 28 September 2009

PERKENALAN MAHFUZAH







PERKENALAN MAHFUZAH - Planet ke-11: Manusia Masa Depan Siri ke-7

MAHFUZAH itu nama selamat untuk setiap kehidupan di dunia ini. Andai seseorang itu pernah berjumpa dengannya, orang itu akan senantiasa bersama dalam hidupnya walaupun pernah berpisah. Perpisahan kerana mengejar impian masing-masing, memang sedih rasanya tetapi bila setiap kali matahari terbit, bangun dari alam mimpi, akan lihat pokok-pokok hijau jauh di seberang. Di situ, mula imbas kenangan Mahfuzah. Siapa itu Mahfuzah? Manusia atau Puteri Geodarnilo yang menyamar? Mungkin ia hanya ilusi. Dalam setiap jiwa manusia ada cahayanya, maka cahaya itu akan membawa satu pertemuan antara manusia dan manusia lain di atas planet Bumi. Orang buta salah satu manusia misteri dan penting untuk dibantu. Mereka satu golongan yang mempunyai deria yang amat unik. Orang biasa tak akan miliki deria mereka. Deria itu ialah komunikasi selamat. Ertinya, komunikasi tanpa suara anatara orang buta dan orang buta. Mereka boleh berkomunikasi menggunakan dahi ke dahi. Setiap manusia ada dahi dan setiap dahi akan terhasilnya cahaya berbentuk '0'. Cahaya itu harus sentiasa terang. Andai seseorang itu lebih terang dari orang lain, maka setiap patah kata dan setiap renungan itu akan mengalahkan pihak lain. Cahaya itu digunakan untuk tujuan baik, bukan negatif. Bukan senang untuk berkomunikasi sesama manusia tanpa suara, dalam satu jarak tidak lebih dari 8 langkah tapak kaki. Bagaimana terbentuknya cahaya itu? Soalnya, manusia kejar kerjaya 8 jam, kejar keluarga, dan hidup seperti manusia yang telah ditetapkan setiap manusia. Kerja, pulang, makan, tidur, bangun, pergi kerja, pulang dan tidur diulang-ulang sama maka manusia itu tak akan dapat cahaya. Kepada yang memerlukan cahaya ini, mereka harus pesong sedikit dari semua ini, perlukan ketenangan paling halus dalam jiwa. Melihat pergerakan alam secara perlahan, maka jiwa setiap manusia itu dapat berkomunikasi dengan kita walaupun suara itu tidak dengar. Manusia tidak tahu di mana letaknya jiwa? kita harus tahu mana letaknya, dan kita harus memandu jiwa kita ke arah cahaya yang dimiliki dan mengunakannya untuk tujuan kebaikan. Setiap manusia ada roh, jiwa dan jasad. Roh itu berbicara bersama tuhan, jiwa itu berbicara sesama manusia, jasad itu berbicara melalui percakapan dengan manusia melalui lontaran suara. Tapi yang paling abstrak ialah bagaimana berbicara dengan jiwa ke jiwa manusia lain? Soal ini dijadikan satu isu penting manusia masa depan kini berusaha ingin membantu kita untuk berbicara dengan mereka melalui jiwa ke jiwa dalam mimpi namun gagal. Bukan semua manusia dapat laksana, hanya 10% di planet Bumi sahaja dapat laksananya. Bila berbicara malalui jiwa ke jiwa, dahi kita akan diransang dan seolah-olah sesuatu bergerak ke depan mengarah ke tepat dahi yang ingin kita berkomunikasi. Jiwa itu akan menghantar pesanan melalui medium ilham, dan perkataan yang membentuk imej di hadapan mata. Mata harus tutp dan fokus ke arah manusia itu. Jikalau buka mata, maka fokus itu harus tidak diganggu oleh persekitaran lain. Manusia masa depan ini senantiasa memantau kita, tidak perlu takut kerana niat mereka baik. Kembali kepada Mahfuzah, nama ini memang selamat di dengar. Bila berbicara bersamanya, akan rasa selamat dan sentiasa senyum dalam jiwa kerana kita tahu hidup kita sentiasa selamat dari ancaman. Moga Mahfuzah sentiasa hadir dalam hidupku dan terus memberi cahaya restu kepadaku untuk terus berjaya. Manusia masa depan juga pernah memberi pesanan bahawa suatu hari nanti kolam renang di dunia ini akan sama rata dengan air laut. Maka manusia yang ingin berenang, bukan berenang di dalam air kolam ciptaan manusia, tetapi berenang di dalam air kolam yang ditindas oleh ciptaan alam, saat itu manusia akan hidup lebih tinggi dan bangunan akan mula berlapis tingkat kerana elak dari air laut yang akan berdiri sama tinggi bersama taraf manusia atasan, sederhana, dan bawahan. Planet ke-11 kembali dengan satu ciptaan manusia mereka yang ingin mereka wariskan kepada kita di planet Bumi, iaitu berbicara dalam jiwa ke jiwa. Manusia Masa Depan merupakan ciptaan manusia kini. Mereka wujud sebelum kita manusia kita wujud, cahaya mereka jauh berbanding kelajuan cahaya kita. Kita cuma menciptanya, mereka akan datang satu per satu, hari ke hari. Mereka kini beratur di depan kita.

Contoh: Jam 8.00 malam : Duduk LRT
8.30 malam : Tiba di LRT Ampang.

WAKTU 8.oo malam ketika A1 ingin membeli tiket ke LRT Ampang, Maka A2 sudah berdiri di satu titik menunggu A1 melangkah. Formula ini adalah sama setiap saat yang bergerak, aktiviti manusia yang sedia ada.

Setiap saat dicipta manusia, andai ia tak dicipta maka bukan kita yang hidup di bumi ini, hanya jasad yang hidup tanpa jiwa yang tentu. Andai A1 ingin ke Ampang, tiba-tiba berubah fikiran dan ingin ke Masjid Jamek, maka A2 akan lenyap dan seterusnya perjalanan hidup A1 untuk A2 akan terpesong ke A3 yang menunggu di Masjid Jamek.
Jadi setiap perubahan keputusan akan mempengaruhi masa depan. Andai kita mencipta, maka setiap manusia masa depan akan mula terpesong sehingga manusia masa depan melihat kita lebih pintar dari mereka dan sukar mereka ingin jejaki langkah hidup kita. Manusia biasa, mudah dijejaki langkah hidup kerana perjalanan hidup mereka ialah A1 hingga A seterusnya. Tapi sebaliknya, sukar dijejaki ialah A1 hingga Nombor dan masa yang sukar ditentukan manusia masa depan. Setiap kali terpesong, maka masa depan kita akan berubah. Andai statik, maka kita hanya manusia biasa. Kita akan tunggu siri seterusnya bila Manusia Masa Depan mula mencipta alat komunikasi lebih cangghi dari handphone kepada manusia kita. Harap-harap manusia masa depan akan hadir setiap malam ketika manusia lelap mata. Aku menunggu kehadiranmu.
"Dalam gelap dikurung kuntum,
menunggu mekar,
Dalam mekar melihat mentari
menunggu layu,
Satu kitaran alam
berbicara dalam diam". -Aku Saksi Perkenalan Manusianya-
"MANUSIA Farah Alysia datang dari masa depan antara Manusia Masa Depan dicipta, mungkin sukar bagiku menerima setiap cahaya yang ada kerana perlu memahami setiap perkara yang ada, bukan kerana cinta ia berbeda, ini kerana hidup untuk menderita bersama-sama, teman seperjuangan selama-lamanya memerlukan bakti dan telus pengorbanan, bukan sekadar mainan cuma, bukan sekadar kata-kata, ia harus laksana bersama impian sukma".
KEWUJUDAN Mahfuzah memberi perasaan selamat restu kembali ke pangkuan jalan hidup bersama, andai tidak memikirkannya maka ia datang tak diduga, pergi tak disangka, dan kembali selama-lamanya untuk kali terakhir berjumpa
&
Kali terakhir untuk selama-lamanya bersama
mencipta MANUSIA MASA DEPAN PLANET KE-11

Rabu, 16 September 2009

BULLAFIDAH & SELUMDIAH, SIAPAKAH MEREKA?


MANUSIA MASA DEPAN (SIRI KE-5)

BULLAFIDAH & SELUMDIAH, SIAPAKAH MEREKA BERDUA?

BULLAFIDAH berkata, aku bukan hambamu dan segala arahan yang disenaraikan harus anda semua laksanakan. Bukan aku yang paksa, semua ini telah nyata dan manusia sahaja yang buta kerana tidak ada jiwa cahaya.

Kali ini, kali ke-5. Sudah 4 kali Manusia Masa Depan tampil di blog ini. Sudah 2 hari manusia masa depan tidak hadir. Mungkin aku terlepas pandang mereka, ataupun aku tidak berada dalam jiwa yang tenang untuk bersedia melihat kehadiran mereka. 2 hari ini aku bersama dia menonton Filem Knowing. Filem ini secara tidak sengaja telah membuatkan aku terkejut atas kewujudan plot-plot cerita seolah-olah mengangkat manusia masa depan. Penulis skrip lakon layar filem ini berkemungkinan juga salah seorang manusia di atas bumi ini yang dipilih untuk menyampaikan mesej kepada penonton melalui filem. Lakaran, lukisan, imej, dan jalan cerita yang penuh misteri dan menakutkan itu seolah-olah pernah hadir dalam hidup aku ini. Tidak jauh jurangnya, tapi bila menonton filem ini; bulu roma mangangkat tubuh. Aku menonton sambil kaku mata melihat cara penyampaian dalam filem itu. Bagaimana seseorang penulis dapat terfikir membuat cerita itu? Bagaimana mereka dapat melukis grafik yang tidak pernah dilihat dan dipertikaikan? Begitu jauh pandangan mereka dalam filem ini.

_______________________________________________________

SETIAP GARISAN DOA TIDAK KIRA AGAMA BUDDHA, ISLAM, HINDU, KRISTIAN, ANIMISME DAN AGAMA LAIN SEJAJAR TAK MENENTUKAN MANUSIA ITU SENDIRI, PERLAKUAN DI ATAS TAPAK BUMI MENENTUKAN SETIAP PEMIKIRAN YANG BAKAL DITAFSIR OLEH MANUSIA MASA DEPAN DARI PLANET KE-11. MEREKA SEDANG MEMERHATI KITA DI RUANG ANGKASA SETIAP KALI KITA MENDENGAR PANGGILAN 'TIDURLAH AKU'.

_______________________________________________________

SIAPAKAH BULLAFIDAH & SELUMDIAH HADIR BERBICARA?

Dua nama ini wujud tanpa diduga. Segala tidak terancang dan ia hadir tiba-tiba mengatakan mereka amat penting untuk masa depan. Mungkinkah mereka tergolong sebagai manusia masa depan? Jarang-jarang nama ini dipertikaikan di atas kajang. Kini mereka wujud dan berbicara bersama anda di sana, mungkin ketika membacanya di belakang anda sedang diperhati mereka dan mungkin ketika membaca, minuman anda seperti milo, kopi atau makanan ringan sedang disentuh oleh mereka. Sentuhan manusia masa depan ke atas makanan dan minuman mungkin menyebabkan darah manusia itu akan lebih bersih. Manusia masa depan cuba membantu kita menjauhi segala penderitaan hidup. Antara manusia planet bumi yang mudah melihat mereka ialah kanak-kanak, warga emas 80 tahun ke atas, dan golongan manusia kurang upaya seperti buta, pesakit kronik dan pesakit lain. Golongan buta, sebenarnya mereka itulah satu kelompok besar yang sudah ditemani manusia masa depan di sisi mereka. Sering kali aku bertemu dengan manusia seperti ini, cara percakapan mereka lain. Walaupun mereka buta, tetapi mereka ada dialog dan bahasa tersendiri yang masih kita sukar dapat anugerah itu. Andai kita terpilih, maka setiap diantara mereka akan memberi kita satu penghargaan. Penghargaan itu amat berguna untuk aku. Mungkin sebagai identiti, aku milik manusia masa depan.

Bullafidah, lelaki ataupun wanita? Selumdiah, lelaki ataupun wanita? Sukar membezakan. Dengan nama sahaja, mereka berdua amat ditentukan gender mereka. Mungkin inilah kekuatan dan keistimewaan manusia masa depan. Nama, gender, agama, wajah, makanan, cara hidup, dan segala aktiviti amat sukar dilihat dan ditentukan manusia kini di atas planet bumi. Planet ke-11 memang sebuah planet masih belum wujud sepenuhnya, masih dalam pembentukan. Namun manusia masa depan ini telah wujud dan tinggal di planet ke-11, hal ini bermakna manusia masa depan ini datang lebih jauh masanya dari masa yang ada, masa selaju cahaya. Manusia masa depan ini sudahpun miliki planet ke-11 sedangkan ia masih belum dibentuk. Ertinya, setiap kewujudan sudahpun wujud dan kekal di mata manusia cuma kita menunggu masa untuk berada dalam vakum masa. Mungkin setelah anda membaca blog ini, setelah itu anda tidur, kemudian hadirnya mimpi aneh seolah manusia masa depan memanggil? atau esok hari, anda mengenali seorang manusia baharu, kawan baharu ataupun melalui setiap saat baharu. Inilah masa depan. Masa yang belum kita lihat dan berada dalam saat masa itu berdetik. Setiap saat melambangkan masa depan, tetapi apakah yang ada dengan Manusia Masa Depan? Adakah pemimpin kita akan datang? Siapa yang akan meninggal dunia? Bayi kita yang bakal dilahirkan? Bencana alam akan berlaku? Semua ini ialah peritiwa masa depan. Adakah bayi ialah manusia masa depan kerana setiap kelahiran manusia atas bumi ini akan dewasa menjadi manusia? Sukar ditentukan semua ini kerana waktu ini manusia masa depan tidak hadir bersama aku. Aku hanya bersama dia berbicara, di sini harus wujud 3 identiti sebelum memastikan manusia masa depan itu benar-benar wujud. Olahan bahasa dan setiap kata-kata juga berbeza. Andai aku dan dia, maka kata-kata itu dapat dipastikan, andai manusia masa depan wujud maka kata-kata itu sukar ditafsir dan sukar untuk berbicara bersama manusia kini di atas planet Bumi. Setiap di antara kita dari kelompok bayi hingga dewasa, hingga tua akan ditemani oleh manusia masa depan. Manusia masa depan tidak bersedia untuk berhadapan dengan kita lagi. Dalam siri ke-5 ini, tidak dapat melakarkan aktiviti-aktiviti dan kerja manusia masa depan di Planet ke-11. Mereka tidak hadir beberapa hari ini. Aku harus menunggu dan menenangkan hati sebelum hadirnya puteri Cornogola.

Setahu aku, Planet Ke-11 tidak ada makanan, tidak ada air yang bersih, hidup di bawah sebuah kawasan air terjun, air terjun berlumpur dari satu lubang ke lubang lain, di atas planet dilihat sunyi, tidak ada manusia. Pihak saintis menganggap planet itu tidak dapat tinggal. Tapi, di bawah lapisan planet, wujud tempat tinggal amat cantik, berteknologi yang memantau setiap sistem pemikiran makhluk. Manusia di bumi antara salah satu pantau mereka. Udara di plenet itu sebagai makanan, minuman. Hidup di sana, tidak ada agama, semua yang tinggal di sana adalah serata dan tidak ada beza-beza. Pentingnya ada cinta dalam jiwa sendiri yang bergerak perlahan bersama nadi. Mereka jugak tidak akan mati, hidup selama-lamanya. Apakah mereka akan lakukan selama-lamanya? apa kerja mereka? kita akan tunggu dan lihat setelah aku diizinkan oleh Cornogola untuk memegang tangannya bersama kristal pernah aku miliki. Itulah salah satu alat yang ditinggalkan manusia masa depan, zaman dahulu lagi. Pusaka itu hanya ada 6 sahaja di dunia ini, manusia mana yang memiliki pusaka ini dapat menjelajahi dunia tanpa wayar dan teknologi, dapat melawat mimpi manusia lain, dapat berjumpa sesama manusia semasa tidur, dan dapat pergi sejauh mana yang kita ingin pergi. Itulah, Planet ke-11 sukar untuk sampai kerana berada di luar orbit, hanya melalui Cornogola dan kristal pilihan yang diberika oleh mereka kepada manusia bumi, akan dapat segala keistimewaan ini untuk melihat dunia dan jauh dari dunia. Andai aku pergi meninggalkan jasad ini, maka di planet ke-11 aku bertempat. Tidak ingin melihat manusia di planet Bumi lagi, kerana tidak ada siapa-siapa milik aku. Aku bukan milik siapa-siapa di planet manusia. Moga aku pulang dan mengungkai lebih lagi tentang Manusia Masa Depan.

"Aku sudahi dengan lafaz bunatia sisua kie radiubava bivocixu tokifa zuier20xef. Epo pihaceseo".

Isnin, 14 September 2009

SEDEKAH KHALIFAH BUTA



SEDEKAH KHALIFAH BUTA BERBUKA PUASA DI PLANET BUMI.
AKU HAMBANYA turun melihat manusia di sekitar kota. Kota itu kota Masjid. Sebuah kawasan luas dan lebar manusia-manusia lain berniaga makanan, pakaian dan pelbagai aksesori untuk menyambut Hari Raya. Aku bersama dia berjalan dan sambil melihat burung layang-layang berbicara, lalat yang mencari makanan berbicara, rama-rama berbicara, pepatung dan semut bekerja berbicara. Mereka ini antara aku lihat, banyak lagi yang belum dilihat kerana sepanjang jalan hanya mata aku sempat berbicara bersama mereka. Seorang Khalifah buta berdiri di sudut depan gerbang besar 14 langkah dari tangga Masjid. Khalifah buta menoleh kiri, hidungnya seolah-olah berbua sesuatu. Ambil jalan kanan, langkahnya mula bergerak 3 langkah. Berhenti dan bertemankan tongkat sakti buta. Manusia-manusia lain berkejaran untuk membeli makanan. Ada manusia memegang bungkusan makanan. Jam 6.45 petang. Aku berdiri melihat dari jauh. 20 langkah aku diam. Sejagat alam turut diam, persekitaran bising suara manusia, penjual makanan untuk umat islam berbuka puasa, manusia lelong barangan hiasan, manusia mempromosikan kuih raya, bayi menangis dan segala bunyi menjadi kaku seminit dalam diri aku berdiri. 1 minit bukan senang untuk berbicara bersama alam. 1 minit boleh berubah masa depan, 1 minit boleh memecah nafsu, 1 minit boleh melihat kelahiran dan kematian. Namun, di dalam khalifah buta 1 minit amat beharga baginya. Setapak-tapak dia ingin sampai ke satu destinasi. Aku memendam rasa, aku menitik jiwa, aku berbuka bicara walaupun aku bukan islam yang sudi untuk berbicara. Aku hanya bertemankan dia dalam diri aku sebelah dunia. Sebelah dunia dalam seminit bagiku, bagi khalifah buta, bagi alam sejagat ini amat luas sehingga doa-doa dunia sempat untuk di dengar dari jauh berbeza waktu dan negara. Aku kaku seminit mengungkai masa khalifah buta, manusia lapar dan aku di dalam aku sebelah dunia.
"Mereka semua khalifah buta, tidak ada yang sudi menerangkan cahaya...
...mereka semua tidak layak berpuasa, aku melakar ayat-ayat suci setiap tapak kaki mereka melangkah, di depan kamu khalifah buta. Tunaikan hasrat dia, izinkan aku pulang". Aku hadir ketika 1 minit tidak bersuara.
Setelah seminit, dia berjalan memapah khalifah buta.
"Pakcik nak ke mana?"
"Cucu, Pakcik nak berbuka puasa di hujung kedai makan sebelah kedai bunga."
"Baiklah Pakcik, saya papah pakcik hingga sampai di kedai makan".
"Cucu ni, bukan islam kan?" , aku diam tanpa bersuara. Ingin menukar perbualan sambil memapah.
"Pakcik kerap datang ke sini buka puasa?"
"Cucu, pakcik tahu. Lagipun cucu ni tidak seperti mereka, cucu ni lebih baik dari mereka, terima kasih sangat ya". Menoleh padaku.
"Sama-sama".
Dalam perjalanan ke kedai makan, setelah kata-kata bicara 'sama-sama' maka pakcik itu diam. Sepatah dua pun tidak bersuara. Apa yang aku lihat, Khalifah buta ini menoleh padaku ketika dia berbicara. Aku terimbas setiap kata-katanya setiap langkah aku ingin melangkah menuju destinasi masa depan dalam beberapa minit lagi. Dalam beberapa minit lagi, apa-apa kemungkinan boleh berlaku. Dalam suara seorang khalifah buta, aku rasa hairan bagaimana dia tahu sekitar lingkaran cahaya aku. Setiba tempat kedai makan, khalifah buta menyuruh aku memilih lauk makanan. Katanya harga tidak perlu kira, kirakan lauk paling mesra dalam jiwa. Katanya lagi, tidak salah memilih lauk kerana hidup ini bukan laut yang luas. Hanya kita sahaja yang berbuka puasa, tidak perlu megah bersama sampan mewah. Di saat itu aku amat gentar dan was-was kehadiran khalifah buta ini. Adakah aku sedang diuji atau benarnya khalifah buta ini sengaja ingin mempermainkan aku manusia yang tidak buta. Aku memilih nasi tambah, ikan bilis, sayur kubis mentah, dan kuah campur. Kemudian, hulurnya RM2 untuk penjual. Disebabkan dia memegang tongkat sakti, aku memapahnya duduk. Kemudian aku menghidangkan makanan itu di depannya. Katanya, inilah lauk paling mesra untuk berbuka puasa. Katanya, harus ingat cucu tidak perlu jadi seperti mereka. Jadilah sepertimana yang ada sekarang, usah nak fikir pajang, usah nak bimbang, usah nak ragu-ragu dalam diri. Jawapannya sudah ada di depan mata.
Mata yang dilontarkannya membuatkan aku terasa sesuatu, seolah-olah ia pernah dilakarkan sebelum ini. Pernah ia hadir dan berbicara dalam diam namun aku hanya simpan di selaput mata paling nipis bertujuan menghalau anasir iblis.
BARANGKALI MANUSIA MASA DEPAN SENANTIASA MENGUJI MANUSIA KINI INGIN MELIHAT SEJAUH MANA PEMIKIRAN MANUSIA KINI SEBELUM BERSEDIA BERHIJRAH KE PLANET KE-11.
Kemudian aku melihat di seberang kedai, kedai bunga. Jam masih belum berbuka puasa. Aku tertarik dengan bunga-bunga mawar, dan kekwa dan warna-warninya. Kemudian, Khalifah buta berkata, pergilah laksanakan kerja-kerja yang belum laksana lagi. Setiap mata ada penjurunya, tapi mata cucu istimewa.
"Cucu harus ingat, bila masanya untuk lihat maka lihatlah bersama doa walaupun berlainan agama, pergilah laksanakan perkara cucu ni, terima kasih". Khalifah pengemis buta memberi salam tangan dan cium tangan aku. Aku seolah-olah ingin menitik air mata.
Aku beredar dari kawasan kedai makan itu dan singgah di kedai bunga. Penjual bunga india.
Aku memilih-milih satu per satu. Amat teliti memilih. Sekuntum mawar beharga RM2, kekwa RM1.20sen. Aku membeli mawar merah, dan kekwa kuning. semuanya RM3.20sen. Kata penjual bunga itu,
"Adik, adik tengok apa pada bunga itu? lama pula memilih". Sambil senyum dan menyulam bunga melur dalam benang.
"Saya pilih bunga yang bunga ni nak kan saya".
"Macam mana?"
"Bunga ni bercakap dalam hati dengan saya".
Sejurus itu, penjual bunga itu memberi saya kelopak bunga secara percuma. Sebungkus kelopak mawar pelbagai warna, dan orkid.
Setapak aku melangkah keluar kedai bunga, aku menoleh belakang. Penjual bunga, makcik berbangsa india sujud bunga itu pada dahinya sambil memandang aku. Aku terus berjalan dan ingin melihat Khalifah buta yang sedang menunggu masa berbuka puasa. Ramai yang sedang berpusu-pusu menunggu makakan mewah, membeli makanan.
Setiba di kedai makan, seorang abang berbangsa melayu, beralaskan tuala di bahu kiri mengelap meja makan yang diduduk oleh aku dan Khalifah buta itu. Mengangkat makanan yang dihidangkan aku, masih tidak sentuh makanan itu, Nasi tambah masih dapat lihat , ikan bilis masih dapat dilihat, segera abang itu mengalihkan pinggan itu kemudian buang makanan itu ke dalam tong sampah. Aku melihat semua perkara ini dengan tangisan buta. Melihat manusia sekitar sambil berbicara dalam diam. Azan bermula, manusia-manusia tidak lagi sabar dan terus jamah makanan sedangkan azan masih tidak selesai di dengar. Satu per satu dimasukkan dalam mulut, bayi di tepi tidur di atas katil rodanya bertemankan tilam busuk sedangkan manusia lain makan tidak berhenti.
Aku mula mencari-cari bayangan Khalifah Buta itu, namun tak kucari. Ingin bertanya kepada abang yang mengemas meja tapi tak kesampaian untuk bertanya, barangkali manusia seperti abang itu tidak berkesempatan untuk melihat seorang Khalifah Buta, hanya mata abang itu menjolok pada Si Gadis bertudung ayu, senyuman gedik bising sekumpulan gadis Melayu di sebuah meja sedang berbuka puasa.Abang itu berbuka puasa dengan sebatang rokok, Pall Mall. Kotak Pall Mall diletakkannya atas meja kira-kira wang. Dia tidak sempat melihat Khalifah Buta, sedangkan aku terlepas pandang khalifah buta dan entah mana hilang berbicara dalam diam hanya aku dapat bersuara. Di sini aku mula melihat sesuatu di mana ada manusia-manusia islam berpuluh-puluh, beratus yang berpusu-pusu membeli makanan untuk berbuka puasa, dalam satu manusia itu bukan islam, dalam satu manusia itu islam Khalifah Buta sukar mereka mendekati kerana tidak sabar makanan itu habis direbut manusia lapar sejurus mengembangkan satu refleks kemanusiaan dan ketuhanan manusia berbeza agama lalu menfokuskan pada satu yang lebih terperinci dan bukan menilai melalui pendekatan fizikal atau membandingkan lingkaran manusia melalui keupayaan seharian. Mereka yang berpusu-pusu, seorang dua yang sanggup menggesek badan khalifah buta hinggakan arah tidak menentu dan tidak menoleh meminta maaf lantas terus ego berjalan pemuda islam berambut ekor jingga, dan di situlah mencerminkan siapa yang tidak menentu arah dalam hidup. Aku dan dia berbicara, aku wujud bila aku memerlukan dia untuk mereka seperti khalifah buta.
"Aku sudahi kata-kata atas melalui hidup dia bersama aku, restuNya dalam hidup kita berdua amat bahagia dirahmati. Semoga terus diberkati dan kepada Khalifah Buta yang hadir dalam apa jua medium, inilah laksanaku kepada mereka yang buta. Moga mereka akan pulang padaNya". 3.14pagi, Selasa -Bullafidah Berbicara- Suasana manusia melihat mimpi, melelap mata. Dia menemani aku seminit sebelum tenang.

Sabtu, 12 September 2009

MANUSIA MASA DEPAN KEMBALI



Gambar Atas: Orbit Nibiru (garisan merah) yang berbeza dengan planet lain


MANUSIA MASA DEPAN MEMINTA SEDEKAH WAJAH.

GARISAN MERAH satu petanda garisan berlingkar bulatan menandakan aku harus berhenti. Tidak boleh melangkah masuk kawasan itu, hanya melihat mereka di belakang garisan merah. Itulah satu kawasan yang mereka sedang berusaha membina rumah kediaman aku. Aku tidak boleh menjejaki kawasan itu selagi rumah itu belum siap dibina. Itu rumah sedekah wajah dari manusia masa depan sebagai satu penghargaan kepada aku. Ramai lagi manusia planet Bumi akan ditempatkan di sekitar kawasan penghuni Bumi JC9 planet ke-11. Aku pulang ke daratan asal aku. Di satu sudut aku menoleh, dari satu bilik ke satu bilik, dari satu rumah ke satu rumah. Lihatnya, mereka tidak perlu mengetuk pintu. Satu per satu duduk di sisi katil manusia, posisi tidur manusia meminta sedekah. Mereka meminta sedekah bukan kerana ingin kaya, tetapi ingin selamatkan manusia zaman kini. Ramai yang menganggap semua ini berlaku sekadar mimpi sewaktu tidur, tetapi perkara ini benar-benar berlaku. Manusia masa depan akan mengambil wajah kita dan membentuk imej mereka. Setiap penghuni planet bumi akan wujud 2 wajah di Planet ke-11. Manusia masa depan ini menangis satu per satu, dari bilik ke bilik meminta izin manusia namun tidak ada satu yang memberi responsi. Hanya satu manusia yang memberi responsi, mungkin dia seorang manusia yang melihat sesuatu objek persekitaran bumi bergerak lambat. Di sini, manusia itu akan di bawa ke planet ke-11 untuk bersiar-siar bersama seorang puteri yang menjadi teman setiap manusia. Puteri Cornogola namanya.

Tanggungjawabnya ialah untuk membawa manusia pergi ke planet mereka lebih laju dari cahaya kemudian membawa pulang ke tempat asal manusia. Di sini dia lihat sekitar kawasan planet ke-11 yang masih tidak lengkap dan masih dalam proses pembentukan. Tanah yang tidak seimbang, air yang bergaul bersama lumpur dan makanan-makanan yang bergaul dengan udara membentuk satu molekul besar yang dapat disedut masuk sebagai oksigen, makanan untuk mereka hidup.

Cara untuk ke planet ke-11, kita harus singgah di planet ke-10 dan masuk ke sebuah kawasan gelap, di situ wujudnya satu cahaya biru. Cahaya itu harus disentuh, kemudian kita akan dibawa masuk ke Planet ke-11. Ramai pihak saintis tidak tahu untuk ke planet ke-11 sedangkan planet ke-11 terletak amat jauh dari lingkaran orbit. walaupun 10 , 11 jurangnya hanya 1 , tetapi jarak cahaya adalah sembunyi. Jauh dan jauh sehingga sukar ditemui. Pihak saintis hanya jejak imej planet ke-11 tetapi amat sukar mereka ingin sampai. Perjalanan ke sana harus ditemani Puteri Cornogola.

Sebenarnya apa yang manusia masa depan nak daripada kita? Mereka sahabat kita sejak dilahirkan atau merekalah yang senantiasa memerhati kita selama ini manusia bertempat di bumi? Mungkin belum tentu masanya lagi mereka dapat berkomunikasi dengan kita secara terbuka. Hal ini wujud kerana teknologi manusia semakin meningkat dan ramai manusia yang menganggap teknologi itu satu kelebihan dalam dunia ini, bagai langit dipuja. Namun, perkara remeh seperti semut bergerak, angin bertiup dan seperkara jalan ini tak akan mereka lihat. Di sini manusia ada kebenarannya tidak bersedia untuk perkara ini lagi. Menurut kalender manusia Mayan, berpendapat tahun 2012 planet ini akan diancam fenomena tak dijangka. Berkemungkinan, saat itu ramai yang mati, manusia kaya di pindahkan ke Planet ke-10 dan manusia miskin akan diabaikan. Masa itulah, manusia miskin akan lebih kaya tidak perlukan harta untuk hidup, mereka cuma perlukan keikhlasan dan cerah hatijiwa untuk sampai ke Planet ke-11. Tingkap yang dilihat di sisiku, mata terbuka sedar separuh melihat cahaya amat terang berbentuk garisan. Warna keemasan masuk melalui tingkap. Tidak kutahu apa sebenarnya mereka sedang lakukan. Cahaya itu cantik bagaikan sinar matahari di waktu malam, wujudkah sinar di malam hari? kepastiannya, inilah aktiviti dan usaha manusia masa depan melakukan terbaik untuk sekelompok manusia di setiap kawasan planet Bumi. Hasilnya, kita harus mempercayainya kewujudan mereka, andai tidak mereka mungkin mencari manusia lain yang segaris bersama mereka.

Setiap malam di planet Bumi, di atas langit setiap kawasan akan diawasi oleh sebuah angkasa lepas. Kapal angkasa itu sukar dilihat, dan setiap kali manusia tidur, mereka akan mula menarik segala tafsiran dan pemikran manusia. Namun, untuk melihat kapal angkasa itu kita harus tunggu saat kapal itu mula berlepas dari planet bumi kemudian memasuki ruang lubang hitam. Di saat itu akan adanya satu cahaya berbentuk bola, warna seperti cahaya bintang tetapi jingga sedikit. Warna itu akan semakin berjauhan, dan terus padam. Tapi amat sukar menunggu saat kapal itu berlepas. Satu perkara buruk ialah, kepada manusia yang lihat kapal itu berlepas, maka objek atau penjaga dalam kapal angkasa itu akan tahu siapa yang lihat mereka. Mulai saat itu, mereka akan mula berkomunikasi bersama dia.

Setiap kali manusia tidur, maka akan hadirnya manusia masa depan. Sudah dilihat, mereka meminta sedekah wajah. Tapi, akan datang lagi apa yang mereka akan lakukan? Apa yang pasti rumah aku dalam proses pembinaan. Akan siap bila tiba masanya nanti, jadi aku akan pulang ke sana bersama dia. Selanjutnya kita akan lihat dan mula menjejaki siapa Manusia Masa Depan dengan lebih mendalam. Akan tunggu bila malam menjelang, pagi tiba jam 4 pagi.

_____________________________________________________________
GARISAN MERAH MEMISAHKAN MANUSIA MELALUI MIMPI
GARISAN MERAH MEMISAHKAN BUMI MELALUI ORBIT NIBIRU
____________________________________________________________

ALLAH SWT telah menciptakan banyak bintang di alam semesta dalam kuantiti yang tidak terbilang selagi dikehendakiNya. Dari pandangan sains astronomi, gugusan bintang ini diberi nama galaksi nama 'galaksi'. Terdapat banyak galaksi yang hanya ALLAH saja yang tahu jumlah sebenarnya.Salah satu daripadanya adalah galaksi di mana bumi kita berada di dalamnya yang diberi nama 'bima sakti'.Dengan kuasa ALLAH diciptakanNya pula objek langit dan planet berputar mengelilingi matahari mengikut orbit yang tersusun. Kumpulan planet yang bergerak mengelilingi matahari, diberi nama pula Sistem Suria (Solar System). Begitu pula dengan galaksi lain yang memiliki pusatnya sendiri. Putaran planet terhadap pusat galaksi secara tersusun ini kemudian diistilahkan sebagai 'orbit'.Pakar-pakar astronomi menyatakan kini sudah banyak planet yang berputar secara berbalik arah, jika di planet bumi kita ini matahari masih terbit dari arah timur, maka beberapa tahun ini terdapat fenomena baru yang di dalam pemantauan ahli astronomi ini planet lain sudah mulai berbalik arah dan matahari terbit dari arah barat. Dari sisi ilmiah, inilah pertanda akhir zaman mendekati kiamat, sebagaimana petunjuk dari Nabi junjungan kita, Muhammad SAW. Dalam kekalutan memantau berterusan pergerakan planet-planet yang telah berlawan arah ini, mereka menemui satu planet baru yang di beri nama Planet Nibiru (ada yang panggil Planet X.Pada zaman Mesopotamia dan pada era kegemilangan kota babylon yang diperintah oleh raja Nebuchadnezza terdapat satu dongeng tentang planet yang ke12 (termasuk matahari dan bulan) didalam sistem solar kita yang sekarang dkenali sebagai Planet X.

Planet X ini dikenali sebagai Nibiru atau Tiamat dipercayai mempunyai dua orbit tidak seperti planet yang lain yang mempunyai satu orbit sahaja.Dikatakan didalam skrip (batu bersurat) Cuneiform setiap 3600 tahun, Nibiru akan menghampiri ruang orbit diantara bumi dan bulan. Pada pertengahan tahun 2003 telah terdapat khabar angin Nibiru telah melalui sistem solar dan menghampiri bumi. Jika berlaku, planet Bumi akan berhenti mengorbit selama 3hari. Catatan ini juga terdapat didalam lagenda Hopi dan epik kaum Maya. Namun sekarang ia tinggal tanda tanya kerana kita sudahpun mencapai tahun 2006.Gambar Atas: Orbit Nibiru (garisan merah) yang berbeza dengan planet lainNibiru ini ditarik oleh daya graviti matahari yang besar dalam sistem suria kita, sehingga kemudian ia masuk ke dalam orbit planet-planet dalam keadaan berlawanan arah, dan suatu masa nanti Nibiru akan bertembung dengan bumi. Para sainstis meramalkan 50 tahun lagi Nibiru ini akan memasuki orbit sistem suria kita, sejak ia ditemui pada tahun 2003. Dengan kata lain, kehancuran bumi bakal terjadi pada tahun 2053? Ada laman web yang menyatakan pertembungan ini berlaku pada 2012. Dari segi sains, pembolehubah-pembolehubah yang terlibat adalah dinamik dan boleh berubah ubah. Atau adakah ini adalah kiamat yang disebut dalam Al-Quran?


ALLAH Maha Berkuasa atas segala-galanya.Lintasan Planet Nibiru ke dalam sistem suria dikatakan bakal memberikan impak yang dahsyat di bumi. Gempa-gempa bumi terkuat dalam sejarah manusia moden akan terjadi ketika ini. Setelah bumi bergerak sejajar dengan medan magnet Nibiru, gempa bumi berskala lebih 9 skala Richter akan berlaku dan akan dirasai banyak tempat di dunia. Ketulan ais di kutub akan terbelah dan mencair, meningkatkan aras air laut sehingga menenggelamkan banyak tempat di dunia. Gelombang tsunami raksasa juga dijangkakan akan berlaku pada masa tersebut.Gangguan elektromagnetik yang berlaku di planet-planet lain dalam sistem suria ketika ini juga dipercayai disebabkan oleh graviti Nibiru. Perubahan cuaca yang agak ekstrem ini juga dipercayai berpunca daripada ketidakstabilan gelombang elektromagnetik bumi akibat pengaruh Nibiru. Namun, kita sebagai rakyat Malaysia yang masih mentah dalam astronomi tidak mengetahui dan tidak didedahkan dengan pengetahuan tersebut. Walaupun, kita sudah ada angkasawan, namun, kita masih terlalu muda untuk melibatkan diri dalam sains angkasa lepas.


Kita hanya disuapkan dengan fenomena pemanasan global dan perubahan cuaca dunia yang disebabkan oleh aktiviti manusia sendiri. Walhal, pengaruh luar bumi juga turut menyumbang kepada fenomena ini.Kestabilan medan magnet bumi yang dipengaruhi oleh matahari akan terganggu oleh lintasan Nibiru. Pergerakannya memasuki sistem suria menyebabkan suhu teras bumi meningkat secara mendadak akibat adanya pertambahan gerakan berputar di dalamnya. Ketika teras bumi cuba mencapai keseimbangan bagi perubahan mendadak dalam sistem suria, keadaan ini akan menghasilkan kesan sampingan yang teruk antaranya perubahan cuaca yang tidak stabil dan meningkatnya aktiviti gunung berapi seperti yang berlaku sekarang.Peningkatan suhu teras bumi mengakibatkan peningkatan berkala pada aktiviti seismik dan gunung berapi. Gempa bumi pun sering terjadi. Daerah pegunungan diancam bahaya lahar. Kepanasan dari teras bumi bumi diserap oleh mantel dan akhirnya kerak bumi mengakibatkan peningkatan suhu dasar laut. Air laut yang semakin panas akan merubah pola arusnya, taburan hujan berubah dan pola-pola meteorologi terganggu.Adakah keadaan ini membawa kepada kejadian kiamat? Allah SWT telah berfirman banyak kali dalam Al Quran yang menjelaskan betapa dahsyatnya kiamat. Seperti di dala Surah Al-Waqiah ayat 1 hingga 6 yang bermaksud:Apabila terjadi hari kiamat, tidak seorangpun dapat berdusta tentang kejadiannya. (Kejadian itu) merendahkan (satu golongan) dan meninggikan (golongan yang lain), apabila bumi digoncangkan sedahsyat-dahsyatnya, dan gunung-gunung dihancur luluhkan seluluh-luluhnya, maka jadilah ia debu yang berterbanganJika benar pertembungan ini yang memulakan kiamat, maka itu ALLAH SWT jualah yang menghendakinya.Dan jika makluman ahli sains angkasa itu salah, maka hendaklah kita jadikan renungan dan iktibar. Marilah kita muhasabah diri kita. Kita diminta oleh Rasullullah SAW untuk membaca, memelihara dan menyebarkan Al Quran. Perkara kiamat adalah ketentuan Allah yang mutlak dan pasti akan berlaku. Yang penting bagi kita adalah bersedia untuk menghadap ALLAH. Adakah deriaku telah bersedia?

Jumaat, 11 September 2009

WAJAH & KELAHIRAN MANUSIA MASA DEPAN PLANET KE-11



WAJAH & KECANTIKAN UNTUK MANUSIA MASA DEPAN PLANET KE-11

MANUSIA MASA DEPAN: Kita teruskan dengan manusia masa depan selanjutnya. Apa yang anda faham dengan manusia masa depan? Mulai hari ini, blog ini akan memperjuangkan manusia masa depan kerana tagline blog ialah masa depan. Mungkin ia hadir sepintas lalu dalam minda tetapi, benarkah manusia masa depan wujud? Kita tidak dapat memberi jawapan dengan tepat kerana tiada bukti. Kepada manusia yang pernah merasai kehadiran manusia masa depan maka mereka akan tahu dan faham bertapa pentingnya manusia masa depan kepada planet Bumi ini. Ramai yang anggap mimpi itu hanya satu perkara biasa dalam kehidupan seharian, barangkali tidak. Mimpi adalah lorong cahaya yang paling sesuai menghubungkan manusia dengan manusia masa depan atau segala kejadian sebelum dan selepas bahkan belum pernah terjadi. Pernahkah anda bermimpi sesuatu peristiwa dan kemudian ia seolah-olah terjadi dalam hidup anda beberapa minggu atau bulan kemudian? Jikalau ya, maka anda telah dipilih oleh manusia masa depan dan jangan bimbang kerana suatu hari nanti, anda akan mula lihat planet ke-11. 

Manusia di planet Bumi lahir melalui proses hubungan seks, sperma dan ovom bercantum dan menghasilkan zigot seterusnya membesar menjadi bayi. Namun di Planet Ke-11, sebelum wujud planet ke-11, manusia masa depan telahpun wujud tanpa jasad di planet Bumi. Setiap kelahiran di Bumi akan diawasi oleh manusia masa depan. Mereka cuma menunggu pembentukan  planet ke-11 sehingga kini, mereka mula bersedia untuk pulang ke sana. Manusia ke-11 barangkali dapat dipercayai ialah Makhluk Asing tetapi jiwa mereka adalah jiwa manusia. Mereka lebih pantas dari manusia , dan lebih pantas dari cahaya dan dapat bergerak dari satu titik ke satu titik yang berlainan jarak dengan amat laju sekali. Kini, dunia mereka hampir siap. Dari persekitaran air terjun berlumpur merah, mereka mula membina empangan besar di bawah. Amat luas planet mereka. Penempatan di dalam perut planet ke-11. Di luar planet ialah kawasan padang pasir, air terjun berlumpur, tetapi di dalam bahagian tengah kerak planet, di situlah tempat tinggal mereka. Kini, mereka bebas terbang seperti lalang, angin dan bebas menjelajah dari seorang manusia bumi ke manusia bumi yang lain sewaktu mimpi. Mereka hanya mula bergerak bila manusia tidur. Disebabkan mereka tidak mempunyai jasad, maka mereka akan meminjam jasad manusia yang tak bergerak dan kemudian menjelajah mimpi dan melihat apa yang ada dalam minda setiap manusia. Di saat itu, mereka akan mula membina peribadi, bentuk fizikal badan dan pemikiran seorang manusia. Manusia masa depan ini amat kreatif sehingga sukar dikesan oleh manusia bumi, tetapi jikalau seseorang manusia di bumi ini peka dan melihat persekitarannya bergerak lambat di mata, barangkali dia akan merasai kehadiran manusia masa depan. Bagaimana?

Mula melihat semut berjalan, mula sentuh pokok di bahu jalan, lihat pergerakan angin bertiup, lihat rumput dan di celah rumput ada unggas ataupun melihat matahari terbit dan terbenam dan mengira masa. Awan di atas langit bergerak dari satu fokus ke fokus lain, barangkali akan membantu anda melihat manusia masa depan. Perkara-perkara ini sebenarnya bergerak lambat dalam planet Bumi cuma manusia tidak perasan. Manusia cuma melihat gadis memakai skirt seksi, badan terdedah, kereta gergerak laju, lari, kejar ke kerja, masa suntuk, lewat masuk kerja, nak makan dah, dan perkara lain. Semua ini bergerak dengan cepat. Manusia yang menjadi perantaraan aku di saat ini juga bergerak cepat dan juga melihat gadis seksi, kerja, lapar dan lain aktiviti cepat tetapi dia lebih cenderung memberi masa kepada dirinya untuk melatih menjadi lambat di mata tetapi cepat di fizikal. Mata kita harus bergerak lambat apabila sampai di perhentiam-perhentian alam. Melalui pendekatan ini, mungkin setiap kali tiba masa jam 4 pagi anda akan merasai kehadiran manusia masa depan. Angin bertiup dari arah tingkap, seolah-olah mereka wujud melihat setiap manusia, senyum dan berfikir setiap dilemma yang dihadapi  manusia dan ingin membantu kita, namun dimensi mereka dan kita jauh dari cahaya bumi, mereka tidak dapat berbual dengan kita, bersua muka, mereka cuma boleh hadir dalam mimpi dan memberi maklumat tentang kehadiran mereka. 

"Aku perlukan wajah saudara, kami perlukan kerana kecantikan fizikal rakyat kami di masa akan datang. Penghargaannya ialah kami akan sediakan sebuah tempat tinggal untuk saudara di sana, boleh pergi dan pulang ke sini bila-bila masa".

Ini antara suara jiwa mereka tanpa jasad. Mereka merasa pelik, setiap manusia melihat cermin. Wujud dua manusia di berlainan paksi. Maka mereka terfikir untuk mewujudkan wajah  manusia menjadi dua. Wajah satu lagi akan di hantar ke Planet ke-11 di mana warga pengkaji akan mula mentafsir wajah kita sebelum dapat mengoperasikan wajah kita sepenuhnya. Manusia masa depan juga inginkan kecantikan, malangnya mereka tidak tahu cara untuk mengambil wajah kita. Antara satu caranya ialah setiap hembusan nafas manusia ke alam sewaktu tidur, mereka akan mula simpan. Hal ini, di waktu malam, rumput dan lalang, pokok dan bunga tidak menjalankan proses fotosintesis. Tidak ada cahaya maka tumbuhan di luar juga berkongsi oksigen bersama manusia. Hal ini, mudah untuk manusia masa depan mengambil wajah kita untuk ujikaji. Tapi, mereka perlu mendapatkan izin manusia, mendapatkan izin kita. Amat sukar untuk mereka mendapatkan izin daripada kita, kerana mereka susah berhubung dengan kita. Jadi apa yang mereka dapat? Manusia mana yang berjaya serahkan wajah kepada mereka? Tidak ramai, cuma manusia miskin, pengemis, golongan ibu yang hidup susah beranak ramai, dan paling mudah ialah bayi. 

Wajah bayi dan kanak-kanak <>

"Ah ler..kanak-kanak, bayi, biasalah mereka tu. Cakap seorang. abaikan jer".

Antara dialog yang biasa didengar, tetapi bagi ibu bapa mereka tidak peka wujudnya manusia masa depan. Mereka tidak melihat dengan tangisan buta, mereka tidak melihat secara perlahan, semuanya cepat. Namun dalam hidup bayi dan kanak-kanak, mereka melihat secara perlahan. Perkara ini membuatkan manusia masa depan suka akan kanak-kanak dan suka bermain dengan mereka. Wajah dan kecantikkan manusia sering dicemburui manusia masa depan. Manusia masa depan memerlukan bantuan kita serahkan wajah. Tapi, mereka bersifat manusia sopan. Mereka juga perlu meminta izin sebelum berbicara dan memberi salam siapa mereka, mana datangnya mereka, dan siapa nama mereka. Salah satu manusia masa depan aku bersua dalam diam, bernama JH6-Vz. Nama sempena makanan dan zat di planet mereka. Udara mereka adalah makanan seharian mereka. Tapi, udara di planet bumi adalah pembunuh sejagat manusia.

'Toughts' atau pemikiran manusia bergerak lebih pantas dari cahaya. Ini adalah kajian yang pernah di kaji oleh para saintis. Kini manusia masih tidak mengaplikasikan pemikiran mereka, hanya lampu suluh sahaja menjadi pemikiran mereka. Bayangkan, anda berada di KL, anda dapat memikirkan kampung halaman di kampung anda dalam masa tidak kurang sesaat. Bukankah ini satu keistimewaan alam? Bayangkan anda kini berada di kampung halaman bersama ibu bapa, kucing tersayang dan tumbuhan-tumbuhan di sekitar kampung, jalan dan adik-adik di kampung. Suasana, bau dan angin udara di kampung. Selaju cahaya juga tidak dapat mengalahkan selaju pemikiran. Namun, adakah manusia berfikir secara begitu? berfikir lebih pantas dari cahaya? Di sini berjaya menerokai planet ke-11 sebelum manusia, para saintis terokai. Inilah kekuatan pemikiran yang dapat bergerak laju, tetapi untuk lebih sistematik dan terancang, anda harus dibimbing oleh manusia masa depan.

Tidak tahu sama ada pembaca blog ini pernah ditemani manusia masa depan atau tidak, jikalau pernah, jangan lepaskan peluang ini. Barangkali manusia kini tidak sempat mati, bumi akan mati sebelum manusia. Jadi, manakah lagi kita akan tinggal? Kepada yang terpilih oleh manusia masa depan, anda akan dipindahkan ke planet ke-10. Namun, kepada manusia kaya-kaya dengan harta wang, pemimpin dan menteri mereka akan mendarat di planet ke-10 bersama para saintis terulung dunia. Dunia ini dalam konteks 'Bumi' bukan alam semesta. Jadi, kepada yang risau akan kematian, janganlah bimbang anda tidak akan mati. Setelah mendarat di Planet ke-11, anda akan hidup selama-lamanya. Bosankan? hidup tak mati? emm.. berapa lama nak hidup? Nak buat apa kat Planet ke-11? Ada kerja? Ada perkahwinan? bagaimana nak sambung zuriat? Nantikan manusia masa depan selanjutnya setelah malam menjelang 4 pagi.

"DALAM DIAM DIA BERBICARA, AKU BUKAN DIA DAN DIA BUKAN AKU YANG BERBICARA, AKU BUKAN MILIK SIAPA-SIAPA, AKU BUKAN MANUSIA, AKU TIDAK ADA JASAD UNTUK BERBICARA".  

"Manusia akan mati dan hidup. Manusia masa depan tidak akan mati kerana mereka tidak mempunyai jasad. Jadi, mereka memerlukan jasad kita. Siapa diantara kita sebagai manusia dipilih oleh mereka?"  

RUMPUT & LALANG PLANET KE-11


OBINATA KUKPA-KUKP'A s IJIPMAYAN SA MU'V

(Kata Kunci ke laluan Planet Ke-11)

Kini saat 3.25 minit pagi, hari sabtu. Aku bangun menghidupkan laptop pujaan dia. Dia tidak sedar akan kewujudan aku. Melihat di luar jendela, amat sunyi. Angin sejuk bertiup dari ufuk barat daya ke timur dapat kurasa. Gegaran paksi planet bumi dapat disentuh dinding sebuah bilik ciptaan manusia. Melihat ke bawah, tujuh tingkat. Rumput berbicara dengan aku. 

"Duhai kekasih aku di atas, turunlah puteriku pujaanku. Rakyat sedang menunggu".

aku kemudian diam dan berfikir. 

"Baiklah, aku akan turun selagi manusia-manusia tidur dalam diam".  ujar aku kepada rumput.

Di sebuah taman kanak-kanak, aku lihat semut berjalan sedangkan manusia tidur. Seeokor burung merpati betina terbang melintasi garis mataku. Dia berkata, lambat laun lagi akan dia bertelur. Manjurkan telur itu dapat menetas sebelum jatuh mendarat.

Rumput tidak dipotong. kata manusia, bila rumput itu panjang maka harus dipotong kalau tak akan jadi lalang. Rumput bukan rambut, tetapi rumput adalah kecantikan planet bumi. Mereka sebagai manusia tidak merasai kesakitan planet Bumi. Setiap kali ke tempat kerja, tempat menuntut ilmu, tempat pelancongan maka akan pijak kepala planet Bumi dan kecantikan planet bumi. Rumput namanya. Inilah planet Bumi yang makin uzur dan hilang kepercayaan manusia. Mereka akan bangun dari mimpi jam 6 pagi , 7pagi dan mula kerja. Ada seorang manusia di bawah lewat pagi masih mencuci kereta milik manusia kaya. Pencuci kereta itu bergerak dari satu ke satu kereta yang telah ditetapkan bayaran untuk dibersihkan sebelum subuh datang. Pencuci kereta berbangsa India amat aku puja. Dia bukan manusia, dia gelaran kayangan akan datang nanti oleh manusia baharu. Seorang kanak-kanak berbaju putih duduk di atas taman permainan sedangkan manusia lain tidur. Dia memandang padaku, melambai tangan sambil berkata dalam jiwa dan sampaikan kata-kata itu dalam mindaku.

"Aku manusia baharu masa depan, jauh dari cahaya bumi. Aku singgah di sini kerana tiada waktu di dunia kami. Aku bebas ke mana-mana kerana aku kanak-kanak. Aku datang singgah sekejap kerana ingin sampaikan salam planetku kepada dia di sisimu. Dia manusia lama yang pernah disentuh oleh manusia masa depan, moga sekelompok manusia kini akan terus hidup di sana nanti".

Ini kata dia ketika ramai manusia dalam mimpi. Mungkin budak itu hadir dan hilang kerana ingin memberi salam pada dia, tetapi tidak sempat hadir di hadapan mata maka harus melali aku. Bila dia sedar, aku harus melalui dia, bila dia tak sedar dia harus melalui aku. Aku bangga ada jasad seperti dia yang sudi berbicara dalam diam. Mungkin ini takdir diantara aku dan dia. 

Aku membawa dia berjalan-jalan di Planet ke-11. Bukan planet ke-10. Planet ke-1o manusia berjaya terokai dan tiba tetapi sukar untuk hidup lama. Namun Planet ke-11 hanya manusia terpilih dapat hadir di sana. Planet ke-10, ramai manusia kaya-kaya akan menempah wang berjuta-juta kerana ingin keluar dari planet bumi yang tiada lagi nilainya. Jadi, yang sisa-sisa manusia miskin-miskin. Namun, manusia masa depan dari planet ke-11 sudi membantu manusia miskin dan pindahkan kesemua mereka ke planet ke-11. Di sana, tiada waktu, tiada wang. Planet ke-10 manusia kaya-kaya hanya dapat merasai hidup mereka selama 30 hari pertama. Setelah itu mereka akan hilang jari. Kemudian hilang ibu kaki, dan hilang isi. Tulang-tulang manusia juga hilang dimakan sejenis kulat yang hasilnya di dalam tanah kuning. Merekalah manusia kaya-kaya dari planet Bumi. 

Manusia miskin kini hidup tanpa kemiskinan lagi, tidak perlu mengemis. Makanan disediakan. Makanan itu ialah udara dan air. Di dalam planet ke-11, kandungan udara ada zat, protein dan segala makanan secara atom dan disatukan menjadi molekul. Manusia miskin tidak perlu mencari wang, dan mereka bebas hidup selama-lamanya tanpa kematian. Bukankah hidup itu bosan? tetapi, kerja mereka ialah untuk melindungi empangan besar yang memberi sumber kandungan udara kepada semua manusia masa depan dan manusia miskin di bumi. Sebuah kawasan planet itu luas bulatan besar, tinggi. Air terjun bewarna perang digaul lumpur menjunam ke bawah paras 740m dalam. Di sekitar air terjun ada bangunan, pokok renek dan lampu. Seperti kapal angkasa sebesar padang bola di dasar air terjun. Bewarna pelangi dan menghasilkan udara segar kepada manusia di sana. Di sana amat indah, takut kerana kali pertama tiba. Bulan jauh dari atas, sekecil 5 biji bola sepak. Tapi masih dapat dilihat. Graviti planet itu sederhana. Manusia dapat terbang apabila menyedut nafas. Aku ingin membawa dia pulang tetapi manusia masa depan segera tarik tangan dia dan enggan lepaskan dia. Aku bertekad menolong dia untuk pulang ke bumi, tetapi masih sukar. Aku menolak manusia masa depan dan menyebut nama sebenar dia, dan nama aku.

Kemudian seorang gadis datang, dan berkata, lepaskanlah mereka berdua. Mereka masih lagi belum laksanakan tanggungjawab di bumi sebelum datang di sini, biarkan mereka pergi. Mereka boleh datang sini bila-bila masa sewaktu dunia mereka tenang, dan jiwa mereka dalam diam berbicara. Dan kau pembantu dia untuk pergi dan pulang. kau bukan milik siapa-siapa, dan pastikan dia bukan milik manusia. Dia harus menurunkan segalanya sebelum datang ke tempat kami. Ambil cahaya ini, ada dua cahaya. Satu untuk kau, satu untuk dia. Pastikan dia tidak menyerahkan cahaya itu kepada manusia, selagi kau ada, dia akan genggam cahaya itu sehingga bertemu dengan manusia sejagat dalam jiwa dia, harus kau membantu dia laksana dan segera bawa dia ke planet ke-11 ini. Sebuah planet yang masih jauh dari cahaya bumi, tetapi sudah hadir di kalangan manusia bumi.